FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD “SANGAT MEMPRIHATINKAN”

FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD “SANGAT MEMPRIHATINKAN”

     Apple kemarin mengumumkan bahwa enkripsi end-to-end akan datang ke jenis data iCloud yang lebih sensitif, termasuk cadangan perangkat, pesan, foto, dan banyak lagi, memenuhi permintaan lama dari pengguna dan grup privasi yang telah bersatu untuk diambil perusahaan. Langkah maju yang signifikan dalam privasi pengguna.

FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD "SANGAT MEMPRIHATINKAN"

     iCloud‌ enkripsi end-to-end, atau yang disebut Apple sebagai “Perlindungan Data Tingkat Lanjut”, mengenkripsi data pengguna yang disimpan di ‌iCloud‌, artinya hanya perangkat tepercaya yang dapat mendekripsi dan membaca data. Data ‌iCloud‌ di akun dengan Perlindungan Data Lanjutan hanya dapat dibaca oleh perangkat tepercaya, bukan Apple, penegak hukum, atau entitas pemerintah.

     Menyusul pengumumannya, EFF atau Electronic Frontier Foundation, sebuah grup yang telah lama meminta Apple untuk mengaktifkan enkripsi end-to-end dan mengambil lebih banyak langkah untuk melindungi privasi pengguna, mengeluarkan pernyataan yang memuji fitur baru dan komitmen baru Apple untuk privasi.

Kami memuji Apple karena mendengarkan para pakar, pembela anak, dan pengguna yang ingin melindungi data paling sensitif mereka. Enkripsi adalah salah satu alat terpenting yang kami miliki untuk menjaga privasi dan keamanan online. Itulah mengapa kami menyertakan permintaan agar Apple mengizinkan pengguna mengenkripsi cadangan iCloud dalam kampanye Perbaiki Sudah yang kami luncurkan pada tahun 2019.

     Meredith Whittaker, CEO aplikasi perpesanan terenkripsi yang populer, Signal, mengatakan keputusan Apple untuk menawarkan enkripsi end-to-end “sangat bagus”. “Ada cukup banyak tekanan dan karya naratif yang mereka lihat dari sisi pembentukan sejarah. Ini benar-benar luar biasa,” kata Whittaker kepada The Washington Post.

     Proyek Pengawasan Teknologi Pengawasan, atau S.T.O.P, menyebut Perlindungan Data Tingkat Lanjut “penting dan terlambat”. Terlepas dari pengumuman tersebut, grup tersebut “kecewa” karena enkripsi end-to-end akan mengharuskan pengguna untuk ikut serta dan tidak diaktifkan secara default. Fox Cahn, direktur eksekutif grup, berkata, “Senang melihat perlindungan privasi Apple mengejar promosi penjualannya, tetapi membuat perlindungan ini ikut serta akan membuat sebagian besar pengguna rentan.”

FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD "SANGAT MEMPRIHATINKAN"

Selama bertahun-tahun, Apple telah menggembar-gemborkan catatan privasinya sementara membuat penggunanya rentan, terutama terhadap pengawasan polisi. Sebagian besar data yang disimpan pengguna di iCloud hanyalah perintah pengadilan untuk tidak menjadi alat kepolisian. Dengan perubahan ini, Apple akan mengikuti praktik terbaik privasi yang telah diikuti perusahaan lain selama bertahun-tahun. Namun sangat mengecewakan bahwa pengguna harus ikut serta dalam banyak perlindungan baru ini, membuat sebagian besar dalam risiko.

     Berjuang untuk Masa Depan, grup advokasi lain yang berfokus pada privasi, mengatakan di Twitter bahwa pengumuman enkripsi end-to-end Apple membawa pemasaran perusahaan yang berfokus pada privasi menjadi kenyataan. “Reputasi Apple sebagai perusahaan teknologi pro-privasi telah lama bertentangan dengan kenyataan bahwa cadangan ‌iCloud‌ tidak diamankan dengan enkripsi end-t-end. Berita ini berarti pesan pribadi, dokumen, dan data orang akan aman dari penegakan hukum, peretas, dan Apple sendiri.” Grup tersebut sekarang meminta Apple untuk mengimplementasikan pesan RCS ke iPhone, sebuah langkah yang menurut grup adalah “langkah selanjutnya yang tidak dapat dinegosiasikan.”

FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD "SANGAT MEMPRIHATINKAN"

     Sementara grup dan aplikasi privasi memuji Apple untuk perluasan enkripsi end-to-end di ‌iCloud‌, pemerintah bereaksi berbeda. Dalam sebuah pernyataan kepada The Washington Post, FBI, badan intelijen terbesar di dunia, mengatakan “sangat prihatin dengan ancaman enkripsi end-to-end dan enkripsi akses pengguna saja.” Berbicara secara umum tentang enkripsi end-to-end seperti fitur Perlindungan Data Lanjutan Apple, biro tersebut mengatakan bahwa hal itu mempersulit agensi untuk melakukan pekerjaannya dan meminta “akses yang sah berdasarkan desain”.

“Ini menghalangi kemampuan kami untuk melindungi rakyat Amerika dari tindakan kriminal mulai dari serangan dunia maya dan kekerasan terhadap anak-anak hingga perdagangan narkoba, kejahatan terorganisir, dan terorisme,” kata biro itu dalam pernyataan email. “Di era keamanan dunia maya ini dan tuntutan ‘keamanan berdasarkan desain’, FBI dan mitra penegak hukum membutuhkan ‘akses yang sah berdasarkan desain.”

     Mantan pejabat FBI Sasha O’Connell juga mempertimbangkan, mengatakan kepada The New York Times “sangat menyenangkan melihat perusahaan memprioritaskan keamanan, tetapi kita harus ingat bahwa ada kompromi, dan yang sering tidak dipertimbangkan adalah dampaknya. telah mengurangi akses penegakan hukum ke bukti digital.”

     Pada bulan Januari tahun 2020, Reuters melaporkan bahwa Apple membatalkan rencana untuk mengenkripsi data pengguna di ‌iCloud‌ atas perintah FBI, karena khawatir langkah tersebut akan menghambat penyelidikan dan upaya intelijennya. Dalam sebuah wawancara kemarin dengan Joanna Stern dari The Wall Street Journal, wakil presiden rekayasa perangkat lunak Apple, Craig Federighi, menyebut laporan itu tidak akurat. “Aku pernah mendengar desas-desus itu, tapi aku tidak tahu dari mana asalnya.”

     Dalam wawancara yang sama, Federighi mengatakan Apple “sangat menghargai pekerjaan penegakan hukum dan mendukung pekerjaan penegakan hukum. Kami melihat bahwa kami benar-benar memiliki misi yang sama yaitu menjaga keamanan orang.” Apple mengatakan Perlindungan Data Lanjutan akan tersedia untuk semua pengguna Amerika Serikat pada akhir tahun ini, dengan rencana untuk diluncurkan secara global pada awal tahun 2023.

     Artikel ini telah diperbarui untuk mencatat bahwa FBI berbicara secara umum tentang enkripsi end-to-end, yang menyertakan fitur Perlindungan Data Lanjutan Apple yang baru.

Sedikit informasi untuk kalian yang bigung mencari tempat Service Apple , Service iPhone , Service MacBook , Service iPad, Service iMac terpercaya.

Silahkan scroll sampai bawah untuk mengetahui dimana tempat Service Apple , Service iPhone , Service MacBook , Service iPad , Service iMac terpercaya.

Demikianlah artikel kami dalam : FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD “SANGAT MEMPRIHATINKAN”. Punya masalah dengan Produk Apple anda? Apple Service Surabaya adalah Penyedia layanan Service Produk-produk Apple seperti :

Artikel Terkait : BEBERAPA TIPS SEBELUM MEMBELI IPHONE BEKAS

iJOE Apple Service Surabaya Kami Melayani Service Apple, Service iPhone, Service MacBook, Service iPad, Service iMac di Kota Surabaya dan Sekitarnya.

Service iPhone : iJOE Surabaya, dalam pengerjaan Service iPhone, iJOE Surabaya selalu mengedukasi calon customer sebelum pengerjaan Service iPhone dilanjutkan.

Service iPad : iJOE Surabaya, dalam pengerjaan Service iPad yang tentunya lebih besar dan berisiko dari iPhone, Tentunya kita akan lakukan pengecakan terlebih dahulu sebelum mengeluarkan estimasi biaya Service iPad Tersebut.

Service Macbook Center : iJOE Surabaya, untuk pengerjaan Service Macbook kita mengedepankan pengecekan yang intens dan detail, karena dalam pengerjaan Service Macbook sangat berisiko dan memang dibutuhkan tenaga Profesional yang berpengalaman

Service iMac Surabaya : iJOE Surabaya memiliki teknisi spesialis untuk pengerjaan iMac anda. Dalam pengerjaan kami transparan dan anda dapat melihat langsung proses pengerjaannya.

Kunjungi Outlet Spare Part dan Service produk Apple kami di Jl. Raya Menur No.2 C, Airlangga, Kec. Gubeng, Kota SBY, Jawa Timur 60286, Indonesia.

Ingin berkonsultasi masalah produk apple anda? Silahkan hubungi kami di kontak berikut:

Customer service IJOE Apple Service Surabaya akan selalu siap melayani anda!

www.appleservicesurabaya.co.id

Salam iJOE Dalam Artikel : FBI MENYEBUT ENKRIPSI END-TO-END ICLOUD “SANGAT MEMPRIHATINKAN”

Artikel ini telah terbit di : www.ijoe.co.id